Siri 3 – Berpantang Secara Tradisional : Perbandingan Antara Kaum di Malaysia

Kaedah Penjagaan Wanita India dalam Pantang

Menurut adat tradisional India, proses berpantang selepas bersalin merupakan amalan menjaga kedua-dua ibu dan bayinya yang baru lahir di dalam sebuah bilik atau di ruang tertentu dalam rumah untuk tempoh yang panjang selepas bersalin. Ibu-ibu akan dijaga sebaiknya agar dapat kembali ke bentuk adan asal seperti sebelum mengandung.

Amalan-amalan dalam adat pantang wanita India bertujuan untuk membantu ibu yang baru bersalin agar pulih sepenuhnya dari tekanan bersalin. Adalah dipercayai bahawa kehilangan darah dan tenaga menyebabkan badan seorang ibu baru untuk memasuki “peringkat sejuk”. Seperti kepercayaan tradisional Cina dan Melayu, amalan tradisional selepas bersalin India bertujuan untuk membantu ibu baru bersalin meremajakan tubuhnya dengan “memanaskannya”.

Amalan pantang mungkin berbeza-beza bergantung kepada pelbagai komuniti serantau India. Oleh itu di Malaysia, seorang ibu yang baru bersalin biasanya memerhatikan dan mengamalkan kaedah berpantang seperti wanita yang lebih tua dalam keluarganya sendiri.

Seorang pembantu khas dikenali sebagai dai atau Amah biasanya terlibat untuk menjaga seorang ibu yang baru bersalin. Secara tradisinya, dai atau Amah menyediakan makanan khas untuk ibu, mengurut dan menjaga beliau dan bayinya, dan mencuci pakaian.

Sekali lagi, agak sama dengan amalan orang Melayu dan Cina, adat berpantang wanita India juga banyak pantang-larang dalam makanan dan pergerakan – semua bertujuan untuk membantu ibu yang baru berehat, menyegarkan badan dan mendapatkan semula tenaga beliau.

Amalan pantang India bertujuan untuk memastikan rahim mengecut kepada saiz normal dan luka dalaman benar-benar sembuh. Menjadi kepercayaan orang India bahawa, jika seorang ibu tidak mengamalkan penjagaan pantang yang betul, akibatnya ibu akan mengalami sakit belakang dan sakit pada sendi di kemudian hari.

Orang India juga mempunyai kaedah urutan atau maalish dan herba balutan, yang dipercayai dapat membantu ibu mendapatkan semula bentuk badan asal. Urutan untuk bayi juga tidak ketinggalan. Para dai mengurut ibu dan bayi setiap hari dengan minyak (minyak sapi untuk amalan India Utara, minyak mustard jika keluarga yang berasal dari India Timur atau minyak kelapa jika mereka adalah dari Selatan).

Perut ibu diurut, selepas itu kain yang panjang digunakan sebagai bengkung untuk membantu mengetatkan otot yang longgar. Maalish dipercayai dapat membantu ibu yang baru bersalin berehat secukupnya dan kembali ke bentuk badan asal.

Dalam urutan bayi, adalah dipercayai bahawa penggunaan minyak zaitun membantu memperbaiki tona dan tekstur kulit bayi. Amalan lain adalah untuk memandikan bayi yang baru lahir di dalam air nasi (kanji) untuk menguatkan tulang bayi.

Pemakanan ketika berpantang bertujuan untuk meningkatkan pengeluaran susu ibu. Sayur-sayuran berdaun hijau, daging yu, bawang putih, kacang dal puding hitam dan biji halba direbus (halba) adalah antara makanan yang dipercayai membantu menghasilkan banyak susu yang berkualiti untuk bayi.

Pantang larang:

Ibu-ibu tidak digalakkan makan makanan laut kerana ia akan menyebabkan muntah-muntah dan ruam pada bayi

Sayur-sayuran dan buah-buahan, seperti kubis, terung atau anggur adalah dilarang untuk ini dipercayai adalah ‘makanan berangin’

Minum air secara berlebihan adalah tidak digalakkan

Ibu-ibu dinasihatkan untuk menukar cili merah kepada lada hitam dalam tempoh berpantang

Makanan seperti nangka dan bawang tidak dibenarkan, terutama bagi ibu menyusu, kerana ia dikatakan boleh menyebabkan kolik pada bayi